Inflasi Banda Aceh 1,73 Persen Terendah di Aceh

  • Whatsapp

Banda Aceh – Banda Aceh menjadi kota terendah laju inflasi di Aceh hingga Mei 2021, yakni 1,73% Year on Year (YoY).

Data ini terungkap pada acara High Level Meeting Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Banda Aceh yang dibuka Wali Kota Aminullah Usman, Senin (21/6/2021) di Hotel The Pade.

Bacaan Lainnya

Secara historis, pada tiga tahun terakhir memang terjadi peningkatan laju inflasi di Banda Aceh pada hari raya Idul Adha. Pada tahun 2021, laju inflasi diperkirakan terjadi pada pertengahan Juli nanti, meskipun demikian inflasi tahunan tercatat lebih rendah dalam tiga tahun sebelumnya, yakni di angka 1,73%. Angka inflasi di Banda Aceh ini kemudian tercatat yang terendah di Aceh.

Jika dilihat berdasarkan kota pantauan Indeks Harga Konsumen (IHK), inflasi tertinggi pada Bulan Mei 2021 terjadi di Lhokseumawe, yakni di angka 3,18% (YoY).

High Level Meeting Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) digelar BI bersama Pemko Banda Aceh dalam rangka memperkuat strategi, koordinasi dan sinergi seluruh stakeholders dalam menjaga tingkat inflasi di Banda Aceh.

Kegiatan dalam bentuk diskusi ini dihadiri langsung Kepala BI Perwakilan Aceh Achris Sarwani, Wakil Wali Kota Banda Aceh Zainal Arifin dan pejabat instansi vertikal terkait, seperti Kepala BPS Kota Banda Aceh Amir Fadhil dan pejabat dari Bulog Divre Aceh.

Dari jajaran Pemko, hadir sejumlah Kepala SKPK terkait, yakni Kepala Diskop UKM dan Perdagangan M Nurdin, Kadis Sosial Hidayat, Plt Kadis Pangan, Pertanian dan Perikanan Mawardi serta sejumlah pejabat lainnya.

Saat membuka kegiatan ini, Wali Kota Aminullah mengatakan peran pemerintah melalui Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Banda Aceh, menjadi sangat penting dalam menjaga stabilitas harga barang pokok.

Katanya, dalam melakukan program dan kegiatan dalam rangka pengendalian inflasi dibutuhkan sinergi, dukungan, koordinasi dan komitmen berbagai pihak, baik dari Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Bank Indonesia, Bulog, Kepolisian serta pihak terkait lainnya.
“Karenanya kegiatan High Level Meeting ini menjadi penting dalam rangka mendiskusikan apa saja kendala dan tantangan yang dihadapi TPID dalam mengendalikan inflasi,” kata Aminullah.

Dalam kesempatan tersebut, seluruh anggota TPID berkesempatan menyampaikan saran, usul dan masukan yang kemudian didiskusikan untuk mendapatkan solusi yang tepat.
“Jelang Hari Raya Idul Adha yang sebentar lagi, itu cenderung harga barang pokok naik. Bagaimana ini bisa kita carikan solusi secara bersama-sama agar harga-harga terjangkau masyarakat,” kata Aminullah.

Seperti harga daging, kata Wali Kota menjadi salah satu barang pokok yang mengalami kenaikan signifikan jelang lebaran, baik Idul Fitri maupun Idul Adha. Kenaikannya bahkan mencapai Rp170 ribu sampai Rp180 ribu per kilogram. Begitu juga dengan harga kebutuhan pokok lainnya. Pemko dalam hal ini TPID bertekad mampu menstabilkan harga sembilan barang pokok di Banda Aceh, terutama dalam menghadapi hari raya Idul Adha.

TOKO CCTV
Melayani Penjualan & Pemasangan CCTV / Security System Wilayah Aceh
+62812 6461 7339

Jasa Pembuatan Website SEO Personal / Instansi / Kantor / Sekolah
+6252 1150 5391

Pos terkait