Sedekah Mensucikan Diri dan Harta

  • Whatsapp

Oleh : Ahlul Fikri, SPdI MPd*

RAMADAN DARING––Sedekah adalah perbuatan yang sangat disukai oleh Rasulullah SAW. Banyak manfaat yang akan didapat dengan bersedekah.

Read More



Apalagi dilakukan di bulan Ramadan, pahalanya akan dilipatgandakan. Dikutip dari Kitab Risalah Nawadirul Hikayah karya Ahmad Syihabuddin bin Salamah Al Qulyubi, suatu masa Aisyah RA membebaskan seorang budak wanita karena merasa kasihan. Meski sudah dibebaskan, budak tersebut ikut ke rumah Aisyah. Tiba-tiba Malaikat Jibril mendatangi rumah tersebut dan menyampaikan kepada Rasulullah SAW.
“Wahai Muhammad, keluarkanlah budak itu dari rumahmu! Karena sesungguhnya dia adalah ahli neraka,” kata Jibril.

Rasulullah dengan berhati-hati menyampaikan kata Jibril tersebut ke Aisyah. Dia terkejut dengan omongan Rasulullah, sebab Aisyah mengaku membebaskan budak wanita itu karena iba tanpa mengetahui penyebab budak itu dilabeli ahli neraka. Dia pun menuruti permintaan Rasulullah dan melepaskan budak tersebut pergi. Namun dia juga membekali budak itu dengan beberapa kurma untuk bekal di perjalanan.

Budak itu pergi berurai airmata. Di perjalanan, dia merasa kelaparan dan kelelahan. Kurma pemberian Aisyah pun dimakan. Namun baru makan satu buah, datang pengemis faqir meminta kurma itu karena belum makan. Iba melihat pengemis tersebut, budak itu ikhlas memberikan semua kurma yang tersisa meski rasa lapar masih bersarang di perutnya. Tak lama, Jibril kembali ke rumah Nabi Muhammad SAW. Jibril membawa perintah ke Rasulullah mengambil kembali budak wanita itu untuk tinggal di rumahnya. Sedekah telah mengantar budak wanita ahli neraka itu menuju surga.

Dikatakan bahwa sedekah di hari jumat lebih utama daripada hari-hari lain. Hal ini sesuai dengan keterangan dari Ibnul Qoyim dalam kitabnya Zadul Ma’ad. Dalam kitabnya, ulama besar itu menyatakan bahwa sedekah di hari jumat memiliki keistimewaan khusus dibandingkan hari lain. Bilamana sedekah di hari jumat dibandingkan dengan hari lain, maka seperti perbandingan antara sedekah di bulan ramadhan dengan sedekah di bulan selainnya.

Keistimewaan lain dari bersedekah di hari jumat adalah berlipatnya pahala yang didapatkan. Hal ini termaktub dari hadist riwayat Abi Syaibah, “Sedekah itu dilipat gandakan pahalanya pada hari jumat (yakni bila sedekah itu pada hari jumat, maka pahala berlipat ganda dari hari-hari lain”.

Sedekah di hari jumat hendaknya dilakukan sebelum pergi untuk melaksanakan shalat jumat. Dan dianjurkan untuk memberikan sedekah tanpa diketahui orang lain. Hal ini terdapat dalam keterangan Ibnu Qoyim dalam kitab Zadul Ma’ad yang bunyinya, “Saya pernah melihat Ibnu Taimiyah apabila beliau berangkat jumatan, beliau membawa apa yang ada di rumah, baik roti atau yang lainnya, dan beliau sedekahkan kepada orang di jalan dengan diam-diam.

Ibnu Taimiyah sendiri adalah pemikir dan ulama Islam yang hidup sekitar tahun 661 – 728 Hijriah.
Bersedekahlah dari apa yang Allah anugerahkan kepada kalian. Karena sedekah itu memiliki perkara yang besar pada hari kiamat, pada hari dimana manusia keluar dari kubur mereka dalam keadaan tidak beralas kaki, tidak berbaju dan tidak dikhitan. Di hari kiamat, kita akan mendapati keadaan sangat-sangat panas dan manusia berdesakan. Di sana timbangan diletakkan.

Kemudian Allah Tabaraka wa Ta’ala turun untuk menghisab hamba-hambaNya, untuk memberikan balasan dengan balasan yang setimpal kepada mereka-mereka yang melakukan perbuatan buruk dan memberikan balasan yang baik -memberikan Surga- untuk orang-orang yang berbuat kebaikan. Di hari kiamat yang sangat menakutkan, sedekah memiliki perkara yang besar. Orang yang bersedekah, di saat yang sangat mengerikan itu dia berada dibawah naungan sedekahnya sampai Allah Subhanahu wa Ta’ala memutuskan perkara di antara hamba-hambaNya.

Bersedekahlah wahai hamba-hamba Allah dari apa yang Allah rezekikan kepada kalian. Sesungguhnya orang yang bersedekah kepada kaum fuqara dan orang-orang miskin pada hari kiamat kelak berada di bawah naungan Arsy Ar-Rahman. Pada hari dimana tidak ada naungan kecuali naunganNya. Di dalam sebuah hadits yang dikeluarkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اللهُ فِيْ ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ: اَلْإِمَامُ الْعَادِلُ، وَشَابٌّ نَشَأَ بِعِبَادَةِ اللهِ ، وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْـمَسَاجِدِ ، وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللهِ اِجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا عَلَيْهِ ، وَرَجُلٌ دَعَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ ، فَقَالَ : إِنِّيْ أَخَافُ اللهَ ، وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِيْنُهُ ، وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ

“Tujuh golongan yang dinaungi Allah dalam naunganNya pada hari dimana tidak ada naungan kecuali naunganNya: (1) Imam yang adil, (2) seorang pemuda yang tumbuh dewasa dalam beribadah kepada Allah, (3) seorang yang hatinya bergantung ke masjid, (4) dua orang yang saling mencintai di jalan Allah, keduanya berkumpul karena-Nya dan berpisah karena-Nya, (5) seorang laki-laki yang digoda oleh seorang wanita yang mempunyai kedudukan lagi cantik, lalu ia berkata, ‘Sesungguhnya aku takut kepada Allah.’ Dan (6) seseorang yang bersedekah dengan satu sedekah lalu ia menyembunyikannya sehingga tangan kirinya tidak tahu apa yang disedekahkan oleh tangan kanannya, serta (7) seseorang yang berdzikir kepada Allah dalam keadaan sepi lalu ia meneteskan air matanya.” (HR. Bukhari & Muslim)

Syahid dari hadits yang kita baca tadi adalah seseorang yang bersedekah dengan suatu sedekah kemudian dia sembunyikan. Tangan kirinya tidak melihat tangan kanannya yang bersedekah. Ini salah satu dari tujuh jenis manusia yang akan dinaungi oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala di bawah Arsy Ar-Rahman.
Dikisahkan bahwa saat itu Hasan dan Husein, putra dari Ali dan Fathimah, sedang jatuh sakit. Oleh karena itu, Ali, Fathimah, bahkan juga kedua putranya bernazar untuk melakukan puasa karena Allah selama 3 hari bila diberi kesembuhan atas penyakit yang diderita.
Allah pun mengabulkan nazar mereka. Hasan dan Husein sembuh. Maka mereka sekeluarga pun berpuasa selama 3 hari untuk memenuhi nazar. Pada hari pertama saat hendak berbuka, tak ada makanan untuk berbuka selain sepotong roti.

Namun saat mereka baru saja hendak melahapnya, tiba-tiba saja terdengar suara orang yang mengucapkan salam dari balik pintu. Ali menjawab salam kemudian bangkit untuk menemui orang tersebut.

Rupanya, ada seorang miskin yang menyatakan bahwa dirinya sedang kelaparan karena sudah beberapa hari tidak makan apapun. Ia datang memohon kemurahan hati Ali untuk memberinya sesuatu yang bisa mengisi perutnya. Sungguh kondisi ini membuat Ali bimbang. Ia tahu bahwa keluarganya juga lapar karena telah berpuasa seharian, akan tetapi orang yang berdiri di hadapannya kini tentu jauh lebih kelaparan daripada keluarganya.
Ali pun masuk ke dalam. Ia sampaikan kondisi dan penderitaan orang miskin tadi kepada Fathimah dan kedua putranya.

Dengan hati lapang, mereka semua sepakat rela memberikan sepotong roti yang hendak mereka makan kepada orang miskin itu. Tinggallah mereka semua, hanya berbuka dengan beberapa teguk air putih saja, dan pada malam harinya tertidur dengan kondisi menahan lapar.

Pada hari kedua, juga pada saat berbuka, sekali lagi hanya ada sepotong roti yang tersedia bagi keluarga Ali bin Abi Thalib. Roti itu baru saja hendak masuk ke mulut mereka sebagai hidangan berbuka. Namun terdengarlah ucapan salam dari mulut seorang bocah di balik pintu rumah. Ali pun bangkit lalu pergi ke sumber suara. Di sana ia menjumpai seorang bocah yang mengaku yatim dan berkata bahwa dirinya lapar karena ia tidak memiliki orang tua yang memberinya makan.

Hati Ali terenyuh mendengarnya, namun ia sadar bahwa keluarganya pun sedang dalam lapar. Akan tetapi begitu luar biasa keluarga Ali bin Abi Thalib, bahkan roti yang hampir dilahap tadi, akhirnya diberikan kepada bocah yatim yang malang itu. Malam kedua, mereka pun merasakan rasa lapar yang bertambah berat.

Hari terakhir berpuasa untuk memenuhi nazar pun mereka jalankan. Kondisi tubuh sudah semakin lemah. Perut melilit dan terasa perih.

Namun sedikit pun mereka tiada mengeluh, bahkan mereka berharap ganjaran pahala berlebih dari Allah yang tiada pernah terpejam. Saat berbuka sudah menjelang, sekali lagi hanya sepotong roti yang hendak mereka santap berlima. Kali itu, pintu pun diketuk dan ucapan salam terdengar
Hati mereka was-was karena sudah begitu lapar. Namun sekali lagi Ali bangkit dan pergi ke luar. Di sana ia temui ada seorang tawanan yang baru saja dilepaskan. Seperti tawanan lainnya, ia selalu disiksa dan tidak diberi makan. Ia datang dengan perawakan kurus kering, wajah lusuh dan hampir ambruk karena tidak bertenaga. Ali pun merasakan penderitaannya. Sejurus ia pergi ke dalam, ia sampaikan kondisi manusia malang itu. Dengan sukarela mereka sekeluarga mengikhlaskan roti yang hendak mereka santap.

Malam itu pun mereka lalui dengan rasa lapar yang makin menjadi.
Sungguh mengagumkan apa yang dilakukan oleh keluarga Ali bin Abi Thalib dan Fathimah Az Zahra ini, mereka mampu mengekang keinginan untuk menyantap hidangan yang disukainya dan justru mengalah dengan lebih memilih bersedekah meski dalam keadaan susah. Allah memuji keluarga Ali dan Fathimah dan mengisahkannya dalam Al Qur’an surah Al-Insan ayat 7-11:
“Mereka menunaikan nazar dan takut akan suatu hari yang azabnya merata di mana-mana. Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan.

Sesungguhnya kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mengharapkan keridhaan Allah, kami tidak menghendaki balasan dari kamu dan tidak pula (ucapan) terima kasih.

Sesungguhnya kami takut akan (azab) Tuhan kami pada suatu hari yang (di hari itu) orang-orang bermuka masam penuh kesulitan. Maka Tuhan memelihara mereka dari kesusahan hari itu, dan memberikan kepada mereka kejernihan (wajah) dan kegembiraan hati.”
“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa. (Yaitu) orang-orang yag menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun di waktu sempit.” (QS. Ali Imran 133-134)

Sahabat, sungguh aneh jika kita menelisik berbagai ayat atau hadits mengenai sedekah. Tak ada ayat dan hadits yang menyatakan untuk bersedekah di kala rezeki lapang saja. Justru kita dianjurkan menginfakkan sedekah baik di kala mudah maupun susah. Bukankah hal ini terdengar aneh?

Bagaimana kita bisa bersedekah jika kebutuhan diri sendiri saja tidak cukup? Apa maksudnya kita diminta bersedekah padahal kondisi sendiri masih susah? Nah, ternyata di sinilah letak keajaiban sedekah.

Sahabat, sesungguhnya sedekah bisa membuat rezeki yang sedikit sekalipun menjadi barokah, dalam artian membuat yang sedikit menjadi cukup, yang sempit menjadi lapang.

“Dan orang yang disempitkan rezekinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan (sekedar) apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan.” (QS. At Thalak: 7)

Dari ayat di atas jelas bahwa sekalipun dalam kondisi sulit, kita diminta untuk menginfakkan harta. Salah satu contoh Sahabat Rasulullah yang biasa bersedekah sekalipun dalam kondisi sempit dan bisa kita jadikan pelajaran adalah kisah keluarga Ali bin Abi Thalib radiyallaahu ‘anhu, yang ikhlas berbagi bahkan dalam kondisi mereka yang amat miris sekalipun

Sahabat, mungkin kondisi kita tak seburuk apa yang dialami oleh Ali bin Abi Thalib dan keluarganya yang menahan lapar tiga hari berturut-turut hanya dengan beberapa teguk air saja. Maukah kita berbagi meski dalam kondisi yang tak ideal? Jika kita tetap dapat bersedekah di kala susah, rezeki yang ada akan menjadi berkah. Bisa jadi dengan jalan Allah limpahkan kesehatan, ketenangan jiwa, kebahagiaan, maupun bentuk kemudahan hidup lainnya.[]

*Ketua Umum DPW AGPAII Provinsi Aceh

Related posts