Keistimewaan Membaca Alquran di Bulan Ramadan

  • Whatsapp

Oleh : Maghfirah Zainal Abidin,S.Pd.I.,MA*

OPINI—Bulan Ramadan merupakan bulan yang ditunggu-tunggu oleh seluruh umat islam. Bulan yang penuh dengan keberkahan, bulan di mana setiap perbuatan ibadah yang kita lakukan akan mendapatkan pahala yang berlipat ganda.

Namun demikian ada hal yang perlu diperhatikan sesuatu yang bisa dilakukan dan yang dilarang oleh Allah SWT dalam menjalankan puasa.

Banyak hal yang bisa dilakukan dan diperbuat ketika ingin mendapatkan pahala yang banyak ketika bulan yang penuh berkah ini datang. Dalam hadits juga telah dikatakan bahwa berpuasa adalah menahan lapar dan haus mulai dari terbitnya fajar sampai terbenamnya matahari, kemudian menahan hawa dan nafsu dan tidak berhubungan intim.

Maka, rugilah ketika datangnya bulan ini jika dilakukan hanya dengan sia-sia saja. Nabi besar Muhammad SAW telah mencontohkan kepada seluruh umatnya bagaimana hal yang sunah untuk dilakukan semasa hidupnya.

Karena tentunya bahwa kita semua ini melakukan semua perbuatan adalah perbuatan yang pernah dilakukan oleh oleh Nabi Muhammad SAW dan menjauhi segala apa yang dibenci oleh Allah SWT.

Seperti dalam bulan Ramadhan ini Nabi Muhammad SAW telah mencontohkan kepada umatnya apa saja amalan sunah yang dapat dilakukan pada bulan suci Ramadhan, salah satunya dalah membaca Al-qur’an.

Ketahuilah, bahawa Al-qur’an pertama kali di turunkan pada bulan Rahamdan. Tentunya tak heran jika Rasulullah SAW sering membaca Al-qur’an pada bulan ini. Allah Ta’ala berfirman :“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil)” QS. (Al Baqarah : 185)

Bulan ramadan adalah bulan Alquran, maka dari itu hendaknya seorang muslim memberikan porsi perhatian yang lebih terhadap Alquran di bulan ini. Mengenai keutamaan membaca Alquran Allah Subhaanahu wa Ta’aala berfirman:
“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi, Agar Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada mereka dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri.” (QS. Faathir: 29-30).

Di dalam hadits dan al-qur’an mengatakan bahwa siapa saja yang membaca satu huruf al-qur’an maka baginya satu kebaikan dengan bacaan tersebut, satu kebaikan dilipatkan menjadi 10 kebaikan, sungguh kebaikan itu akan datang dengan sendirinya.Jika datangnya bulan ramadan, kegiatan utama yang dilakuka selain berpuasa adalah membaca al qur’an.

Kemudian membaca dengan tajwid yang baik dan tadabburi, pahami, dan amalkan isinya. Insya Allah dengan melakukan hal ini maka kita akan menjadi insan yang berkah. Membuat target juga untuk menghatam al-qur’an sesungguhnya amalan yang sungguh luar biasa pahalanya.

Keistimewaan lain lagi dalam membaca al-qur’an adalah ketika sesorang mendapatkan masalah ekonomi, hukum, keluarga, pendidikan, pasangan, ilmu pengetahuan, dan lain sebaginya. Maka muslim yang membaca Al-Quran akan menemukan khazanah islam yang sangat mendalam dan tentu akan semakin mendalami ilmu-ilmu Allah lainnya yang ada di alam semesta.

Kewajiban membaca al-qur’an bukan hanya waktu tertentu saja, tetapi Allah telah memerintahkan untuk membacanya setiap hari untuk dijadikan pedoman untuk kita semua.

Apalagi ketika membacanya di bulan ramadan tentunya memiliki keutamaan
5 kehebatan membaca al-qur’an di bulan Ramadan :

1. Mendapatkan pahala yang berlipat ganda.
2. Menjauh dari godaan setan.
3. Lebih mengetahui apa saja yang terdapat dalam kandungan al-qur’an.
4. Membuat hati tenang.
5. Membangun pikiran positif.

Marilah kita selalu membaca dan mengamalkan al-qur’an dan tentunya berlomba-lomba melakukan kebikan di bulan ramadan ini.

Salah satu amalan yang banyak dikerjakan di bulan Ramadan yaitu tadarus Alquran. Rasulullah menjelaskan pahala membaca Alquran yang berlipat ganda bila dibaca di bulan Ramadan.

Rasulullah bersabda dalam Hadis riwayat Tirmidzi, “Barang siapa yang membaca satu huruf dari Alquran maka baginya mendapat satu kebaikan, dan satu kebaikan tersebut dilipat-gandakan menjadi sepuluh kalinya.”

Pahala membaca Alquran pun semakin bertambah apabila mampu membaca sebanyak 100 ayat. Sabda Rasulullah dalam Hadis riwayat Ahmad, “Siapa yang membaca 100 ayat pada suatu malam, dituliskan baginya pahala shalat sepanjang malam.”

Hadis tersebut menunjukkan betapa besarnya keutamaan membaca Alquran, apalagi bila dikerjakan di bulan Ramadhan yang merupakan bulan diturunkannya Alquran.

Setiap amalan yang dilakukan di bulan ramadan tentu dinilai dan mendapat pahala lebih banyak lagi hingga berlipat lipat, termasuk mengaji terlebih mengaji ialah amalan shaleh yang di dalamnya terdapat usaha untuk memahami dan mendalami Al Qur’an.

Apa saja pahala tersebut? simak dalam uraian berikut, 17 pahala mengaji di bulan ramadan:

1. Pahala Berlipat Ganda.

Pahala mengaji di bulan Ramadhan ialah berlipat lipat dari pahala ketika dilakukan di bulan lain dan pahala tersebut dihitung oleh Allah dari hurufnya, bukan jumlah surat yang dibaca. Jika di bulan lain mendapat pahala per hurufnya ialah 10 kebaikan, di bulan Ramadhan bisa berlipat hingga 700 kali sesuai dengan niat dan usahanya “Semua amalan anak adam akan dilipatgandakan untuk menjaga hati dalam islam agar ikhlas dan tenang (balasannya), satu kebaikan akan dibalas dengan 10 sampai 700 kali lipat.” Allah Swt. berfirman: “Kecuali puasa, sesungguhnya itu untuk-Ku, dan Aku yang langsung membalasnya. Hamba-Ku telah meninggalkan syahwat dan makanannya karena Aku.” (HR. Muslim)

2. Wujud Menegakkan Bulan Ramadan.

“Menegakkan bulan Ramadhan, yaitu menegakkan malam bulan Ramadhan dengan shalat atau membaca Al-Qur’an.” (Juz II, hlm: 173). Bulan Ramadhan menjadi hidup ketika ada orang yang mengaji, suasana menjadi damai dan penuh dengan sahut menyahut bacaan Al Qur’an, tentu akan memberikan pahala yang luar biasa karena memberikan rasa tenang di hati banyak orang serta menjadi jalan untuk mencari ketenangan dalam islam sesuai dalil Al Qur’an.

3. Pahala Lebih Banyak di Setiap Huruf.

“Barang siapa yang membaca satu huruf dalam kitab Allah, maka baginya satu kebaikan, dan setiap kebaikan dibalas dengan sepuluh kebaikan. Saya tidak mengatakan alif lam mim itu satu huruf, tetapi alif satu huruf, lam satu huruf, dan mim satu huruf.” (HR. Tirmidzi). Jelas bahwa membaca Al Qur’an di bulan Ramadhan akan mendapatkan pahala berlipat dari jumlah pahala yang terdapat di hadist tersebut. sungguh luar biasa dan menjadi alasan pentingnya akhlak mulia dalam islam dimana kemauan untuk mengaji tentu dilakukan oleh orang yang berakhlak mulia.

4. Dijauhkan dari Lalai.

Sebuah ungkapan Imam Ja’far Shadiq sebagaimana yang telah diriwayatkan oleh Syekh Taqi ad Din Ibrrahim bin Ali bin Hasan bin Muhammad bin Shahih al Amili al Kaf’ami, memberi pemahaman mengenai pahala mengaji di bulan Ramadhan berdasarkan hadist, pahalanya ialah, “Orang yang membaca 10 ayat al-Qur’an dalam satu malam, tidak akan tercatat di antara orang-orang yang lalai”.

5. Dihitung Sebagai Pahala Dzikir.

Orang yang membaca 50 ayat al-Qur’an, akan tercatat di antara orang-orang yang berdzikir mengingat Allah. (Imam Ja’far Shadiq sebagaimana diriwayatkan oleh Syekh Taqi ad Din Ibrrahim bin Ali bin Hasan bin Muhammad bin Shahih al Amili al Kaf’ami).

Sungguh luar biasa, orang yang mengaji di bulan Ramadhan mendapat keistimewaan pahala seperti selalu mengingat Allah sebagaimana pahala berdzikir di bulan Ramadhan.

6. Pahala Seperti Berdoa Terus Menerus.

Tentu indah sekali memiliki pahala mengaji di bulan Ramadhan yang pahalanya mengalir terys menerus seperti dalan riwayat berikut, “Jika ia membaca 100 ayat, ia akan tercatat di antara orang-orang yang berdoa terus menerus”. (Imam Ja’far Shadiq sebagaimana diriwayatkan oleh Syekh Taqi ad Din Ibrrahim bin Ali bin Hasan bin Muhammad bin Shahih al Amili al Kaf’ami).

7. Dicatat Sebagai Orang yang Memiliki Derajat Tinggi.

Semakin banyak mengaji, maka pahala mengaji di bulan Ramadhan akan semakin tinggi dan derajat semakin meningkat di mata Allah. Jika ia membaca 300 ayat, ia akan tercatat di antara orang-orang yang beruntung. Jika ia membaca 500 ayat, ia akan tercatat di antara orang-orang yang mencapai derajat ijtihad (mujtahid). Dan jika ia membaca 1.000 ayat, ia akan diberi ganjaran satu qanthar yang sama dengan 5.000”. (Imam Ja’far Shadiq).

8. Pahala Mengurangi Dosa Orang Tua.

“Jika seseorang membaca al-Qur’an, Allah akan membiarkannya menikmati impian masa depannya, dan bacaan demikian dapat mengurangi hukuman orang tuanya meskipun mungkin (orangtuanya) adalah orang kafir.” (Imam Ja’far Shadiq). Mengaji di bulan Ramadhan juga bisa mengurangi dosa orang tuanya sebagaimana orang tua yang memiliki anak sholeh akan selamat dari azab neraka.

9. Pahala Hati yang Tenang.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Dan tidaklah berkumpul sekelompok orang di rumah dari rumah Allah yang membaca kitabullah serta saling mempelajarinya di antara mereka, kecuali diturunkan atas mereka ketenangan dan dilimpahkan rahmat, dan dikelilingi malaikat serta Allah akan menyebut mereka di sisi-Nya.” (HR. Muslim / 2699). Rasulullah dan para sahabat selalu mengaji di bulan ramadhan sehingga mereka memiliki ketenangan hati.

10. Didoakan Malaikat.

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Yang mahir membaca al Qur’an bersama malaikat yang terhormat, dan yang membaca al Qur’an sedangkan ia terbata-bata serta mengalami kesulitan maka baginya dua pahala.” (HR. Bukhari / 4937 dan Muslim / 798).

Siapa saja yang mengaji di bulan ramadhan baik itu yang masih belajar, keduanya tetap mendapat pahala yang mulia sebagaimana yang telah dijelaskan dalam hadist tersebut.

11. Bercahaya di Langit.

Dari Ibnu Abbas, bahwa Rasulullah bersabda: “Engkau hendaknya membaca al Qur’an, agar ia menjadi cahaya bagimu di muka bumi dan mengingatmu di langit.” Pahala membaca Al Qur’an di bulan ramadhan ialah akan menjadi cahaya di langit dan terlihat oleh Allah sehingga ia mendapat perlindungan dan keseamatan dari Allah.

12. Pahala Syafaat di Hari Kiamat.

Dari Abi Umamah al Baahili radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bacalah al Qur’an maka ia akan datang pada hari kiamat sebagai syafaat bagi yang membacanya.” (HR. Muslim / 804). Pahala mengaji di bulan Ramadhan akan membuat yang melakukan terhindar dari azab karena mendapat syafaat dari Rasulullah.

13. Mulia di Mata Allah.

Dari Abdullah bin Amru bin Ash radhiyallahu ‘anhuma, bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Dikatakan kepada sahabat al Qur’an, ‘Bacalah dan mendakilah! Bacalah dengan tartil sebagaimana kamu membaca dengan tartil di dunia! Maka sesungguhnya tempatmu di akhir ayat yang kamu baca.’” (HR. Abu Dawud / 1300). Jelas bahwa orang yang mengaji di bulan Ramadhan memiliki derajat mulia di sisi Allah.

14. Pahala Diingat Oleh Allah.

Dari Anas radhiyallahu ‘anhu berkata: telah bersabda Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam: “Sesungguhnya Allah Ta’ala memiliki keluarga di antara manusia.” Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, siapa mereka?” Beliau bersabda, “Mereka adalah ahlul Qur’an yang menjadi keluarga Allah dan hamba pilihan-Nya.” sungguh luar biasa pahala mengaji di bulan Ramadhan yakni ia dianggpa oleh Allah sebagai hamba yang dekat padaNya.

15. Pahala Memuliakan Orang Tua.

Bahwa Rasulullah bersabda: “Barangsiapa yang membaca al Qur`an, mempelajarinya dan mengamalkannya, kelak pada hari kiamat dikenakan mahkota dari cahaya yang sinar kemilaunya seperti cahaya matahari. Dan bagi kedua orang tuanya masing-masing dikenakan untuknya dua pakaian kebesaran yang tak bisa dinilai dengan dunia. Maka kedua orangtuanya bertanya: ‘Karena apa kami diberi pakaian (kemuliaan) seperti ini?’ Maka dijawab: ‘Karena anak kalian berdua belajar dan menghafal Al Qur’an’.” (Mustadrak Al-Hakim, 1/568).
Maksud dari hadist tersebut ialah, orang yang mengaji nantinya di akherat akan menolong orang tuanya dan melindungi orang tuanya dari azab sebab memiliki anak yang sholeh sebagaimana doa anak sholeh yang bisa menjadi amal jariyah dengan pahala yang terus menerus dan bisa menjadi penyelamat bagi manusia.

16. Pahala Menuntut Ilmu.

Setiap mengaji, tentu sekaligus mmepelajari isinya sehingga hal tersebut dinilai seperti menuntut ilmu dan orang yang menuntut ilmu memiliki derajat yang mulia di mata Allah sehingga ia memiliki kebaikan dan pahala yang jauh lebih banyak serta mendapat kemudahan dari segala ilmu yang ia pelajari tersebut.

17. Menyempurnakan Ibadah Puasa.

Ibadah di bulan puasa tentu tidak hanya puasa, ada yang lain seperti sahur, shalat tarawih, mengaji, dan sebagainya yang masing masing bernilai pahala luar biasa.

Mengaji akan menyempurnakan ibadah bulan puasa bagi orang tersebut serta memberikan rasa keindahan dan ketentraman hati karena bisa mempelajari apa yang telah Allah sampaikan dan mengambil maknanya

Demikian keutamaan dan keistimewaan membaca Alqur’anul Karim Pada Bulan Ramadhan. Semoga tulisan ini ada manfaatnya bagi pembaca.[]

*Guru Pendidikan Agama Islam pada SMPN 18 Kota Banda Aceh.

Related posts